Input email Anda disini, dan dapatkan berlangganan gratis informasi terbaru kami

Rabu, 24 Oktober 2012

SPT Lebih Bayar Namun diminta Input SSP

Pak Saadi,

Saya ada kendala pada saat pembuatan file csv untuk pelaporan e-SPT PPN Masa September 2012, status SPT PPN kami lebih bayar dikarenakan ada kompensasi kelebihan pembayaran pajak masa sebelumnya.

namun pada saat membuat file CSV, ada message  "Kurang Bayar lebih Besar dari Pembayaran!"  Silahkan input SSP padahal SPT nya LB mana mungkin ada SSP ?

mengapa terjadi error demikian dan bagaimana solusinya? sebagai bahan penelitian database e-SPT PPN 1111 telah kami kirim ke alamat email Pak Saadi d/a saadi.konsultasi@gmail.com

Mohon pencerahannya

Melia Yuniar
Bekasi

Solusi Cespleng:

Ibu Melia, aplikasi e-SPT hanya akan membaca karakter yang diinput sesuai dengan format field yang telah ditentukan dan itu sangat sensitif, misal jika format number diisi text maka hasil inputan tidak akan terbaca.

Error SPT PPN Lebih bayar namun meminta input SSP seperti yang ibu alami dikarenakan tidak terbacanya hasil inputan nilai kompensasi kelebihan pajak di Formulir 1111 AB, sehingga SPT induk mengidentifikasi sebagai Kurang Bayar yang akibatnya secara sistem akan meminta input SSP untuk dapat terbentuk file CSV.

Solusinya silahkan ibu Melia koreksi kembali Formulir 1111 AB, input ulang nilai kompensasi kelebihan pajaknya tanpa menggunakan tanda baca, spasi, atau karakter lainnya. kemudian simpan.
Selanjutnya perhatikan SPT Induknya... pastikan dibagian II-H optional kelebihan pajaknya sudah tercentang by sistem... itu artinya sudah dapat dibuatkan file CSV-nya....

Demikian.





SPT Lebih Bayar Namun diminta Input SSP

Pak Saadi,

Saya ada kendala pada saat pembuatan file csv untuk pelaporan e-SPT PPN Masa September 2012, status SPT PPN kami lebih bayar dikarenakan ada kompensasi kelebihan pembayaran pajak masa sebelumnya.

namun pada saat membuat file CSV, ada message  "Kurang Bayar lebih Besar dari Pembayaran!"  Silahkan input SSP padahal SPT nya LB mana mungkin ada SSP ?

mengapa terjadi error demikian dan bagaimana solusinya? sebagai bahan penelitian database e-SPT PPN 1111 telah kami kirim ke alamat email Pak Saadi d/a saadi.konsultasi@gmail.com

Mohon pencerahannya

Melia Yuniar
Bekasi

Solusi Cespleng:

Ibu Melia, aplikasi e-SPT hanya akan membaca karakter yang diinput sesuai dengan format field yang telah ditentukan dan itu sangat sensitif, misal jika format number diisi text maka hasil inputan tidak akan terbaca.

Error SPT PPN Lebih bayar namun meminta input SSP seperti yang ibu alami dikarenakan tidak terbacanya hasil inputan nilai kompensasi kelebihan pajak di Formulir 1111 AB, sehingga SPT induk mengidentifikasi sebagai Kurang Bayar yang akibatnya secara sistem akan meminta input SSP untuk dapat terbentuk file CSV.

Solusinya silahkan ibu Melia koreksi kembali Formulir 1111 AB, input ulang nilai kompensasi kelebihan pajaknya tanpa menggunakan tanda baca, spasi, atau karakter lainnya. kemudian simpan.
Selanjutnya perhatikan SPT Induknya... pastikan dibagian II-H optional kelebihan pajaknya sudah tercentang by sistem... itu artinya sudah dapat dibuatkan file CSV-nya....

Demikian.





Jumat, 19 Oktober 2012

Setoran Pajak Final atas Pesangon Gabung dengan Pajak Pegawai Tetap

Sore Pak Saadi,

Mohon bantuan nya. saya ada problem untuk PPH 21 Masa juni 2012.
Saya ada hal pesangon yang seharusnya masuk ke kode jenis setoran 401. saya setor ke kode jenis 100 dan lapor untuk SPM juni 2012 ke jenis setoran 100 di gabungkan dengan gaji pgwai tetap. Sekarang saya mau  buat pembetulan, untuk merevisi pesangon ke final. Bagaimana yah solusi nya?

apa kah saya buat pembetulan 1 dulu untuk masa juni 2012 dengan mengeluarkan pesangon tersebut sehingga lebih bayar lalu saya ajukan pbk setelah itu baru buat pembetulan 2, apakah ini cara yang terbaik  atau kah masih ada yang lebh baik lagi?

mohon bimbingan nya.
terima kasih

Agnes

Solusi Cespleng:

Ibu Agnes terima kasih telah menghubungi saya,
untuk kasus seperti yang ibu sampaikan solusinya adalah ajukan permohonan pemindahbukuan (Pbk) terlebih dahulu ke kantor pelayanan pajak, setelah proses pemindahbukuan selesai, sampaikan SPT Pembetulan 1 Masa Juni 2012 dilampirkan bukti pemindahbukuan dari kantor pelayanan pajak
 

Rabu, 03 Oktober 2012

Penentuan tanggal Bukti Potong PPh Pasal 23 berbeda tanggal invoice dan pelunasan

Selamat pagi Bpk. Saadi,

Bersama ini, saya ingin berkonsultasi kepada Bapak, mengenai pph 23 atas uang muka.
Perusahaan tempat saya bekerja, mendapat invoice di bulan juni ( invoice untuk uang muka ), di dalam invoice tersebut terdapat jasa instalasi.. yang menjadi pertanyaan saya adalah :
  1. Kapankah pemotongan pph 23 atas jasa instalasi tersebut, saya lakukan ? apakah setelah pelunasan ?
  2. Apabila pelunasan di bulan oktober, apakah terlambat untuk pemotongan pph 23 nya ?
  3. Kapan kah saya buat tgl bukti potong nya ? tgl invoice atau tgl pelunasan
Demikianlah pertanyaan saya, mohon bantuan Bapak, atas konsultasi saya ini.

Hormat saya,
Eli

Solusi Cespleng :
Berkaitan dengan pemotongan dan pencantuman tanggal bukti potong saya sampaikan sebagai berikut:
  1. Pemotongan PPn Pasal 23 dilakukan pada saat terjadi pembayaran, jika pembayaran dilakukan per-termin maka pemotongan pun dilakukan per-termin... 
  2. atas jasa installasi yang pembayarannya dua kali (juni uang muka, oktober pelunasan) maka pemotongan dan pelaporan dilakukan dua kali yaitu masa Juni dan Masa Oktober
  3. Pencantuman tanggal bukti potong disesuaikan dengan tanggal pembayaran
Demikian

WARNING !!!

Setiap orang yang dengan sengaja:

a.tidak mendaftarkan diri untuk diberikan Nomor Pokok Wajib Pajak atau tidak melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak;
b.menyalahgunakan atau menggunakan tanpa hak Nomor Pokok Wajib Pajak atau Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak;
c.tidak menyampaikan Surat Pemberitahuan;
d.menyampaikan Surat Pemberitahuan dan/atau keterangan yang isinya tidak benar atau tidak lengkap;
e.menolak untuk dilakukan pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29;
f.memperlihatkan pembukuan, pencatatan, atau dokumen lain yang palsu atau dipalsukan seolah-olah benar, atau tidak menggambarkan keadaan yang sebenarnya;
g.tidak menyelenggarakan pembukuan atau pencatatan di Indonesia, tidak memperlihatkan atau tidak meminjamkan buku, catatan, atau dokumen lain;
h.tidak menyimpan buku, catatan, atau dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan dan dokumen lain termasuk hasil pengolahan data dari pembukuan yang dikelola secara elektronik atau diselenggarakan secara program aplikasi on-line di Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28 ayat (11); atau
i.tidak menyetorkan pajak yang telah dipotong atau dipungut.
sehingga dapat menimbulkan kerugian pada pendapatan negara dipidana dengan pidana penjara paling singkat 6 (enam) bulan dan paling lama 6 (enam) tahun dan denda paling sedikit 2 (dua) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar dan paling banyak 4 (empat) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar.

--- Pasal 39 (UU No. 28 Tahun 2007) ---

++++++++++++++++++++++++++++++++++

Setiap orang yang dengan sengaja:
a. menerbitkan dan/atau menggunakan faktur pajak, bukti pemungutan pajak, bukti pemotongan pajak, dan/atau bukti setoran pajak yang tidak berdasarkan transaksi yang sebenarnya; atau
b. menerbitkan faktur pajak tetapi belum dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak
dipidana dengan pidana penjara paling singkat 2 (dua) tahun dan paling lama 6 (enam) tahun serta denda paling sedikit 2 (dua) kali jumlah pajak dalam faktur pajak, bukti pemungutan pajak, bukti pemotongan pajak, dan/atau bukti setoran pajak dan paling banyak 6 (enam) kali jumlah pajak dalam faktur pajak, bukti pemungutan pajak, bukti pemotongan pajak, dan/atau bukti setoran pajak.

--- Pasal 39A (UU No. 28 Tahun 2007) ---

TEKNISI PANGGILAN

Melayani Panggilan:

- Install Windows, Office, dll.

- Service Komputer & Laptop

( Mati, Hang, Kena Virus, lambat, dll.)

- Ganti LCD Leptop, Batere, Keyboard dan hardware lainnya

- Back-up data dan recovery

- Install e-SPT, Update, & Perbaikan database

- Jasa pelaporan Pajak (SPT) PPh dan PPN menggunakan e-SPT / e-Faktur


HUBUNGI:

SIDIK

08979134044